Facebook Menghadapi Tindakan Kelas Inggris 2,3 Miliar GBP Atas Dominasi Pasar
Internet

Facebook Menghadapi Tindakan Kelas Inggris 2,3 Miliar GBP Atas Dominasi Pasar

Facebook, sekarang dikenal sebagai Meta Platform, menghadapi class action sebesar GBP 2,3 miliar (sekitar Rs. 23.420 crore) di Inggris atas tuduhan menyalahgunakan dominasi pasarnya dengan mengeksploitasi data pribadi 44 juta pengguna.

Liza Lovdahl Gormsen, penasihat senior pengawas Otoritas Perilaku Keuangan Inggris (FCA) dan akademisi hukum persaingan, mengatakan dia membawa kasus itu atas nama orang-orang di Inggris yang telah menggunakan Facebook antara 2015 dan 2019.

Gugatan, yang akan didengar oleh Tribubal Kompetisi Banding London, menuduh Facebook membuat miliaran pound dengan memberlakukan syarat dan ketentuan yang tidak adil yang menuntut konsumen menyerahkan data pribadi yang berharga untuk mengakses jaringan.

Quinn Emanuel Urquhart & Sullivan, firma hukum yang mewakili Lovdahl Gormsen, telah memberi tahu Facebook tentang klaim tersebut.

Facebook mengatakan orang menggunakan layanannya karena memberikan nilai bagi mereka dan “mereka memiliki kendali yang berarti atas informasi apa yang mereka bagikan di platform Meta dan dengan siapa.”

Kasus ini muncul beberapa hari setelah Facebook kalah dalam upaya untuk mengajukan gugatan antimonopoli oleh Federal Trade Commission (FTC), salah satu tantangan terbesar oleh pemerintah AS terhadap perusahaan teknologi dalam beberapa dekade ketika Washington berusaha untuk mengatasi kekuatan pasar yang luas dari Big Tech.

“Dalam 17 tahun sejak dibuat, Facebook menjadi satu-satunya jejaring sosial di Inggris di mana Anda pasti bisa terhubung dengan teman dan keluarga di satu tempat,” kata Lovdahl Gornsen.

“Namun, ada sisi gelap dari Facebook; itu menyalahgunakan dominasi pasarnya untuk memaksakan syarat dan ketentuan yang tidak adil pada warga Inggris biasa, memberinya kekuatan untuk mengeksploitasi data pribadi mereka.”

Lovdahl Gormsen menuduh Facebook mengumpulkan data di dalam platformnya dan melalui mekanisme seperti Facebook Pixel, yang memungkinkannya membangun “gambaran menyeluruh” dari penggunaan Internet dan menghasilkan profil data pengguna yang dalam dan berharga.

Tindakan kelas opt-out, seperti Lovdahl Gormsen, mengikat kelompok yang ditentukan secara otomatis ke dalam gugatan kecuali individu memilih keluar.

© Thomson Reuters 2022


Tonton yang terbaru dari Consumer Electronics Show di Gadget 360, di hub CES 2022 kami.

Posted By : keluaran hongkong