Facebook-Induk Meta untuk ‘Menilai Kelayakan’ Tinjauan Hak Asasi Manusia tentang Praktik Ethiopia
Internet

Facebook-Induk Meta untuk ‘Menilai Kelayakan’ Tinjauan Hak Asasi Manusia tentang Praktik Ethiopia

Pemilik Facebook Meta Platforms mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya akan “menilai kelayakan” untuk menugaskan penilaian hak asasi manusia independen ke dalam pekerjaannya di Ethiopia, setelah dewan pengawasnya merekomendasikan peninjauan tentang bagaimana Facebook dan Instagram telah digunakan untuk menyebarkan konten yang meningkatkan risiko kekerasan di sana.

Dewan, yang dibentuk oleh perusahaan untuk mengatasi kritik atas penanganan materi yang bermasalah, membuat keputusan yang mengikat pada sejumlah kecil kasus moderasi konten yang menantang dan memberikan rekomendasi kebijakan yang tidak mengikat.

Meta telah berada di bawah pengawasan dari pembuat undang-undang dan regulator atas keamanan pengguna dan penanganan penyalahgunaan pada platformnya di seluruh dunia, terutama setelah pelapor Frances Haugen membocorkan dokumen internal yang menunjukkan perjuangan perusahaan dalam mengawasi konten di negara-negara di mana pidato semacam itu paling mungkin menyebabkan membahayakan, termasuk Ethiopia.

Ribuan orang tewas dan jutaan lainnya mengungsi selama konflik selama setahun antara pemerintah Ethiopia dan pasukan pemberontak dari wilayah Tigray utara.

Raksasa media sosial itu mengatakan telah “menginvestasikan sumber daya yang signifikan di Ethiopia untuk mengidentifikasi dan menghapus konten yang berpotensi berbahaya,” sebagai bagian dari tanggapannya terhadap rekomendasi dewan Desember pada kasus yang melibatkan konten yang diposting di negara itu.

Dewan pengawas bulan lalu menguatkan keputusan awal Meta untuk menghapus sebuah posting yang menuduh keterlibatan warga sipil etnis Tigrayan dalam kekejaman di wilayah Amhara Ethiopia. Karena Meta telah memulihkan posting setelah banding pengguna ke papan, perusahaan harus menghapus konten lagi.

Pada hari Kamis, Meta mengatakan meskipun telah menghapus postingan tersebut, ia tidak setuju dengan alasan dewan bahwa itu seharusnya dihapus karena itu adalah “rumor yang belum diverifikasi” yang secara signifikan meningkatkan risiko kekerasan yang akan segera terjadi. Dikatakan ini akan memaksakan “standar penerbitan jurnalistik pada orang-orang.”

Seorang juru bicara dewan pengawas mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Kebijakan Meta yang ada melarang desas-desus yang berkontribusi pada kekerasan yang akan segera terjadi yang tidak dapat dibantah dalam jangka waktu yang berarti, dan Dewan membuat rekomendasi untuk memastikan kebijakan ini diterapkan secara efektif dalam situasi konflik.”

“Rumor yang menuduh suatu kelompok etnis terlibat dalam kekejaman, seperti yang ditemukan dalam kasus ini, berpotensi menyebabkan kerugian besar bagi orang-orang,” kata mereka.

Dewan telah merekomendasikan agar Meta menugaskan penilaian uji tuntas hak asasi manusia, yang harus diselesaikan dalam enam bulan, yang harus mencakup tinjauan kemampuan bahasa Meta di Ethiopia dan tinjauan tindakan yang diambil untuk mencegah penyalahgunaan layanannya di negara tersebut.

Namun, perusahaan mengatakan tidak semua elemen dari rekomendasi ini “mungkin layak dalam hal waktu, ilmu data atau pendekatan.” Dikatakan akan melanjutkan uji tuntas hak asasi manusia yang ada dan harus memiliki pembaruan tentang apakah mereka dapat menindaklanjuti rekomendasi dewan dalam beberapa bulan ke depan.

Laporan Reuters sebelumnya tentang Myanmar dan negara-negara lain telah menyelidiki bagaimana Facebook berjuang untuk memantau konten di seluruh dunia dalam berbagai bahasa. Pada 2018, penyelidik hak asasi manusia PBB mengatakan penggunaan Facebook telah memainkan peran kunci dalam menyebarkan ujaran kebencian yang memicu kekerasan di Myanmar.

Meta, yang mengatakan bahwa terlalu lambat untuk mencegah misinformasi dan kebencian di Myanmar, mengatakan bahwa perusahaan tersebut sekarang memiliki penutur asli di seluruh dunia yang meninjau konten dalam lebih dari 70 bahasa yang berfungsi untuk menghentikan penyalahgunaan pada platformnya di tempat-tempat di mana ada peningkatan risiko konflik dan kekerasan.

Dewan juga merekomendasikan agar Meta menulis ulang pernyataan nilainya tentang keselamatan untuk mencerminkan bahwa pidato online dapat menimbulkan risiko bagi keamanan fisik orang dan hak mereka untuk hidup. Perusahaan mengatakan akan melakukan perubahan pada nilai ini, sebagai implementasi sebagian dari rekomendasi tersebut.

© Thomson Reuters 2022


Tonton yang terbaru dari Consumer Electronics Show di Gadget 360, di hub CES 2022 kami.

Posted By : keluaran hongkong