Arcis Golf menambahkan klub Ohio lainnya ke dalam portofolionya
Golf Course Industry

Arcis Golf menambahkan klub Ohio lainnya ke dalam portofolionya

Tidak jarang anggota kru dapat memetik manfaat dari kerja keras mereka di lapangan. Bahkan lebih jarang mereka mendapatkan tee time pertama pada hari pembukaan. Itulah yang terjadi pada tim di The Club at Cordillera di Edwards, Colorado, ketika hari bersalju yang tidak terduga di akhir Mei menutup jalur Valley.

“Untuk kursus saya, biasanya pada bulan Mei, kami tidak mendapatkan salju, kami mendapatkan hujan,” kata Carey Hofner, pengawas The Valley Course di The Club of Cordillera. “Jadi, saya sangat terkejut saat bangun tidur dan ternyata salju itu macet.”

Klub di Cordillera akhirnya menerima sekitar 6 inci salju pada tanggal 21 Mei. Setelah memanggil anggota kru dan mengejar pekerjaan di sekitar kantor, beberapa karyawan berkumpul untuk makan siang ketika mereka memiliki ide untuk menjadi yang pertama musim untuk melakukan tee. mati.

“Kami hanya bercanda mengatakan ‘Hei, ayo kita tee time pertama di Mountain Course,’” kata Hofner. “Jadi, ada sekitar enam dari kami yang menangkap pembalap dan mengambil beberapa bola dan keluar dan berbaris di tee box dan melakukan tee off.”

Hari salju disambut oleh Hofner, terutama mengingat Valley Course adalah satu-satunya dari tiga layout The Club di Cordillera yang terbuka untuk dimainkan.

“Keesokan harinya, Sabtu, kami masih memiliki salju, jadi saya hanya melakukan beberapa hal aneh di sekitar lapangan dan menikmatinya,” katanya. “Saya menikmati menjadi sedikit santai dan mengambil nafas, karena saya telah menjadi satu-satunya kursus yang secara teknis terbuka selama sebulan sekarang.”

Juga dikejutkan oleh kedatangan salju adalah Sean McCue, direktur agronomi di Castle Pines Country Club di Castle Rock, Colorado, beberapa jam di sebelah timur The Club di Cordillera. Dia tweeted pada 21 Mei, “perubahan suhu 50 derajat dari kemarin.” Ini muncul setelah posting pemandangannya pada 17 Mei, mengatakan “Hari pembukaan wanita hari ini, tidak bisa meminta hari yang lebih baik.”

Hanya dalam 72 jam, Castle Pines Country Club berubah dari kondisi bermain yang lebih dari ideal menjadi tertutup salju sekitar satu kaki.

“Cukup mengejutkan mengetahui bahwa kami akan mendapatkan itugunung salju,” kata McCue. “Lagi pula, bagi kami untuk mendapatkan salju di bulan Mei sangat khas, tetapi bagi kami untuk mendapatkan jumlah itu di akhir bulan, sangat tidak biasa bagi kami.”

Namun, mengenai kondisi lapangan, badai salju bisa saja jauh lebih buruk.

“Untungnya bagi kami, kami belum menanam bunga tahunan, jadi kami tidak perlu khawatir untuk melindunginya atau menimbulkan kerusakan akibat suhu beku,” kata McCue. “Kami sebagian besar adalah pohon Pinus Ponderosa di seluruh properti kami, kami tidak benar-benar mengalami kerusakan akibat hujan salju lebat dan anggota badan. Kami sangat beruntung dalam hal itu. Kami tidak benar-benar memiliki banyak kerusakan sama sekali. ”

Hofner beruntung dalam hal lain. Mata air yang dingin dan basah membantu mengurangi risiko kebakaran hutan yang sering mengancam seluruh negara bagian.

“Di mana pun di sini, kami melihatnya sebagai jenis curah hujan apa pun hanya membantu menekan bahaya kebakaran,” katanya. “Kami sangat bersemangat untuk segala jenis kelembapan karena kami tahu apa yang akan terjadi.”

Terlepas dari kejutan hujan salju dan kemungkinan lebih banyak lagi yang akan datang, kursus-kursus ini belum pernah melihat sebelumnya dan tidak ada yang mereka khawatirkan.

“Tim kami mengambilnya dengan tenang,” kata McCue. “Cuaca di sini di Colorado sangat tidak dapat diprediksi dan dari hari ke hari, Anda tidak pernah tahu apa yang akan Anda dapatkan dan Anda terus bergerak maju sebaik mungkin.”

Cassidy Gladieux adalah senior Universitas Negeri Kent yang berpartisipasi dalam program magang musim panas Industri Lapangan Golf.

Togel hongkong atau yang kerap disebut bersama dengan